Review AMD Bulldozer FX-8150 ( processor amd )

sebuah perpisahan untuk K10
Goodbye, Phenom, hello, FX


AMD’s FX-8150 – Bulldozer

Bulldozer. Nama ini penuh dengan implikasi power. Pure, unadulterated, run-you-over power. Banyak yang telah dikatakan dan diperdebatkan tentang penawaran AMD terbaru di tahun lalu.
AMD telah menarik jarak tempuh yang signifikan manfaat dari Athlon dan Phenom CPU. Menelusuri garis keturunan sepanjang jalan kembali ke 2003 dengan merilis Athlon 64, arsitektur modifikasi - K8 untuk K10 - menyusut mati, umur panjang soket, dan di-papan-pemotongan harga berarti bahwa, delapan tahun kemudian, perusahaan enam inti Phenom II chip tetap pilihan yang solid untuk membangun mainstream.Sementara itu, pesaing Intel telah meluncurkan rakit teknologi baru dan arsitektur dalam delapan tahun yang sama, mencapai puncaknya dengan generasi kedua Inti chip mengesankan dirilis pada Januari 2011. Untuk menggambar sebuah analogi tinju lemah, AMD Phenom II adalah petinju yang melewati masa puncaknya, dan sementara pemotongan harga dapat menutupi kelemahan. AMD tidak berdiri diam sementara Intel telah 'tik-tocking' ke jalan lebih efisien, arsitektur CPU dan GPU lebih ramping. Ini membawa Fusion sendiri untuk bermain dengan semua pembaruan desktop. Dan sekarang AMD siap untuk melakukan perlawanan untuk Intel dengan berbagai CPU utama baru yang dirancang untuk menggantikan Phenom II. Masukkan keluarga Bulldozer. 

FX, juara pound-for-pound? Amd Kini Telah meninggalkan
K10-derived Phenom II architecture, segala sesuatu tentang AMD Bulldozer baru. Ada proses fabrikasi baru, umum arsitektur, ISA dukungan, cache setup, kekuatan-pengiriman sistem, dan branding: coba kita lihat Bulldozer dengan memeriksa satu per satu. 

Produksi 32nm Berikut dari proses diadopsi untuk Llano CPU dan GPU, AMD menggunakan 32nm Silicon-On-Insulator Tinggi K Metal Gate fabrikasi dari GLOBALFOUNDRIES. 32nm adalah suatu keharusan pada akhir-2011, dan itu memungkinkan AMD untuk memeras dalam transistor lebih dari proses 45nm digunakan untuk Phenom II. Tapi GloFo telah mengalami masalah terdokumentasi dengan baik dalam menjamin pasokan chip Llano.
Arsitektur Bulldozer - awal baru
AMD telah benar-benar diciptakan kembali dengan hadirnya AMD Bulldozer. Ini berbeda dibanding CPU lain di luar sana . Dengan Bulldozer, AMD telah mengambil pendekatan yang kurang-lebih adalah. Insinyur mereka menempatkan dua core dengan sisi-sisi dan dianggap apa yang bisa dibagi antara mereka. Di sinilah mulai menarik. 

Berikut Bulldozer seperti yang terlihat dari gambar. sekilas menunjukkan ada menjadi inti eksekusi empat dikelilingi oleh banyak cache - 16MB, sebenarnya. Dengan dual-channel memori DDR3 berinteraksi dengan on-chip Northbridge, L3 cache, dan empat HyperTransport link ke seluruh sistem, ada tampaknya tidak menjadi jauh baru di sini. Ini tidak akan luput dari perhatian Anda bahwa tidak ada bagian gambar yang ada referensi untuk grafis terintegrasi: Bulldozer adalah CPU murni.
Tapi pandangan pertama bisa menyesatkan. Anda lihat, meskipun tidak ada ketentuan untuk grafis terintegrasi, ada delapan core CPU hadir di sini, tetapi masing-masing inti kurang pas ke dalam cetakan sepenuhnya independen yang dibentuk oleh prosesor dahulu kala. Ada akan beberapa explainin 'sedang terjadi, jadi mari kita memperbesar seperempat dari chip.


itu adalah gambaran sederhana dari apa yang terjadi dalam satu modul. Sangat penting untuk memahami bahwa Bulldozer dibangun melalui modul, di mana sebuah chip delapan inti memiliki empat modul, sebuah chip enam-core memiliki tiga modul aktif, dan inti empat, yah, dua: Anda mendapatkan ide. Puting itu ke dalam perspektif, empat modul, delapan-inti chip dengan isi komponen hampir dua miliar transistor (ehem, 1,2 miliar, setelah AMD mengakui kesalahan menghitung) dan memiliki ukuran mati di wilayah 315mm ². Menariknya, ini adalah ukuran yang sama sebagai enam-core Phenom II, meskipun itu diproduksi pada proses 45nm yang lebih besar.
dan bagaimanapun, Intel, berhasil mengemas empat core, delapan benang, dan grafis terintegrasi (Core i7 2600K) menjadi mati secara signifikan lebih kecil.

AMD tidak memiliki sepenuhnya independen dua core per modul, tetapi juga bukan sebagai terintegrasi, katakanlah, hyper-threading core ditemukan pada chip terbaru Intel, di mana sumber daya dengan baik dan benar-benar dibagi antara prosesor.
mari kita asumsikan dua benang bergerak melalui modul ini, untuk diproses pada setiap inti. Mereka harus berbagi panggung setup - fetch, decode - serta (jauh lebih besar) floating-point scheduler, dan, bekerja titik yang penting untuk memahami, ini tidak akan terjadi pada core yang benar-benar terpisah. Namun, tahap decode telah didorong dengan empat instruksi per clock cycle, naik dari tiga di Phenom II (meskipun per core), dan, melalui teknik yang disebut cabang fusi, Bulldozer justru bisa membuat tahap membaca sandi yang lebih luas.

Dipertimbangkan dalam isolasi, pilihan desain AMD memberi kita ide yang cukup jelas dari ideologi di belakang Bulldozer. Single-threaded kinerja, di mana satu thread memiliki modul seluruh untuk sendiri, umumnya tidak penting di sini, dibuktikan oleh ALU berkurang dan setup AGU, dan Phenom II mungkin memberikan yang baik akan lebih dalam keadaan seperti itu, terutama bila dinilai terhadap aplikasi yang menggunakan lama (er) kode. Meningkatkan beban dengan mengisi modul dengan dua benang dan berbagi sumber daya yang tak terelakkan terjadi, terutama di ujung atas-, tetapi degradasi kinerja diperbaiki dengan memiliki empat decoder lebar.

Sulit untuk mengetahui seberapa modul Bulldozer ampuh.
Pembulatan semua ini dari sudut pandang arsitektur dasar, Northbridge yang dikendalikan L3 cache dibagi antara core. Ini total 8MB terlepas dari berapa banyak modul yang diimplementasikan, yang berarti bahwa chip dengan core lebih sedikit menerima Cache inordinately lebih.

Northbridge juga mengontrol akses dari memori sistem. Menjaga tradisi dan memilih untuk setup DDR3 dual-channel, tampaknya karena ada begitu banyak on-chip cache yang tersedia, bump up speed AMD buldoser resmi didukung dengan keceoatan 1,866MHz

Prosesor

AMD FX-8150

Intel Core i7 2600K

Clock (MHz)

3,6 GHz

3,4 GHz

SYSmark 2012 1.0.0.54 (64bit)

137

193

PCMark 7 Professional Edition 1.0.4 Score

2877

3411

3DMark11 Score

P3587

P3683

DiRT2 Demo 1920 x 1080 High DirectX 11

74,73 fps

75,27 fps

Audio Encoding (menit:detik)*

1:48

1:12

Video Encoding (menit:detik)*

10:52

10:24

*Lebih rendah lebih baik

Spesifikasi AMD “ZAMBEZI” FX-8150

Seri

FX-8150

Soket

AM3+ (942 pin)

Clock speed (MHz)

3600

TDP

125 W

Nama core

Zambezi

Jumlah core

8

FSB (MHz)

200

Multiplier

18x

L1 size

16 KB x8 (data)
64 KB x4 (instruction)

L2 size (shared)

2 MB x4

L3 size (shared)

8 MB

Harga kisaran

US$245

Plus     : Kinerja multi-thread tinggi, harga kompetitif untuk 8-core, Overclocking mudah denganmultiplier yang tidak dikunci.

Minus : Kinerja single-thread rendah, daya boros.

Skor Penilaian
- Kinerja          : 4
- Feature         : 4
- Harga            : 3,5
- Skor total       : 3,83

about AMD
AMD adalah sebuah perusahaan pembuat sirkuit terpadu, prosesor atau IC (integrated circuit) yang bermarkas di Sunnyvale, California, Amerika.
Pabrik pertama berada di Austin, Texas, Amerika dan pabrik kedua berada di Dresden, Jerman yang ditetapkan untuk memproduksi Athlon saja. Bila semuanya berjalan lancar, mimpi harga sistim PC akan dapat lebih murah bisa terwujud karena tidak lagi di monopoli oleh Intel. Pada tahun 2006 juga, AMD telah berhasil mengakuisisi perusahaan Grafis terkenal asal Amerika yaitu ATI Tecnology.
Perusahaan ini adalah penyedia prosesor x86-compatible processors terbesar kedua. AMD juga sudah dikenal oleh dunia, beberapa produknya yaitu :
1. AMD Sempron™                             2. AMD Athlon™ FX
Sejak tahun 2003 silam, AMD bisa dibilang belum memiliki desain prosesor yang benar-benar baru. Desain arsitektur K8 atau mungkin lebih dikenal dengan Athlon64 sudah beberapa kali mengalami modifikasi dan optimalisasi.Siklus ini berjalan cukup lama karena Phenom II yang dibangun berdasarkan generasi K10.5, nyatanya hanya merupakan hasil “modernisasi” arsitektur K8. Beruntung, pada akhirnya AMD memutuskan untuk meninggalkan rancangan tersebut dan beralih ke arsitektur mikroprosesor baru.

Setelah dinanti-nantikannya terutama penggemar AMD (gamer), akhirnya prosesor terbaru dari AMD telah diluncurkan. Bagaimana kinerjanya?coba sendiri

Labels: