Lubang Hitam Penghisap Binatang

Para ilmuwan telah menyaksikan tontonan langka lubang hitam supermasif melahap sebuah bintang yang berkelana terlalu dekat - suatu peristiwa yang terjadi sekitar sekali dalam 10.000 tahun,
Materi-menghisap lubang hitam biasanya mengintai terbengkalai dan tidak terdeteksi di pusat galaksi, tetapi kadang-kadang dapat dilacak oleh memo yang tersisa dari pesta bintang mereka.

Lubang hitam biasanya tak terdeteksi dan berada di pusat galaksi. "Lubang hitam sama halnya seperti hiu, karena sama-sama pembunuh," ujar Ryan Chornock dari Harvard-Smithsonion Centre for Astrophysics di Massachusetts, Amerika Serikat." 
"Sebenarnya, keberadaan lubang hitam cukup tenang. Namun jika ada bintang yang jaraknya terlalu dekat, maka mereka akan menghisapnya ke dalam dengan gaya gravitasi tinggi," pungkas Chornock.

black hole

Chornock dan rekan-rekannya mengamati seperti cahaya Mei 2010 melalui teleskop yang dipasang di Gunung Haleakala di Hawaii, serta satelit NASA.

Suar cerah ke puncak yang sebelum memudar selama setahun, para ilmuwan mengatakan.

"Awalnya kami tidak tahu persis apa suar ini karena begitu terang.
" studi co-pemimpin Suvi Gezari dari John Hopkins University di Baltimore, Maryland, kepada AFP.
Pengamatan selama beberapa bulan memungkinkan tim untuk menyimpulkan bahwa lubang hitam di pusat galaksi 2,7 miliar tahun cahaya, dan sekitar tiga juta kali massa matahari kita - ukurannya sama dengan lubang hitam pusat Bima Sakti.

Korbannya mungkin bintang di akhir fase, raksasa merah yang telah tergoda oleh nasib mengembara ke dalam sepertiga dari unit astronomi (150 juta kilometer) dari lubang hitam - tentang jarak Bumi dari Matahari.
"Ini adalah pertama kalinya di mana kita benar-benar memiliki informasi yang cukup rinci bahwa kita benar-benar dapat menentukan jenis bintang yang terkoyak oleh lubang hitam dan seberapa besar lubang hitam yang melakukannya," kata Gezari.

Dia mengatakan ini adalah pesta ruang pertama seperti diamati dari awal sampai akhir, dan "yang sangat menarik adalah karena skala waktu bagaimana kita bisa menentukan seberapa besar lubang hitam".
Para ilmuwan menyimpulkan bahwa bintang terhisap dan telah kehilangan kulit luarnya oleh lubang hitam, meninggalkan inti helium untuk dikonsumsi dalam dua babak.
"Ini benar-benar spektakuler untuk memiliki info begitu banyak dan memiliki semua bukti-bukti datang bersama untuk membentuk gambaran yang konsisten tentang apa yang terjadi," kata Gezari.
Lubang hitam adalah daerah yang sangat padat dalam ruang-waktu dengan gaya gravitasi begitu kuat. Para ilmuwan yang mempelajari  harapan mereka untuk belajar lebih banyak tentang evolusi galaksi.
Bintang di galaksi Bima Sakti kita, termasuk Matahari, terlalu jauh untuk berada pada risiko yang dikonsumsi, kata Gezari.

"Kami harus menunggu setidaknya 10.000 tahun sebelum kita akan bisa melihat bintang yang dilahap oleh lubang hitam," katanya.
"Karena itu, cara terbaik untuk menemukan peristiwa ini adalah tidak menunggu sekitar 10ribu tahun sampai lubang hitam kembali, sebenarnya kita harus melihat ratusan ribu galaksi di langit untuk menangkap satu tindakan sampai merobek-robek bintang . "

Labels: